Jumat, 23 Desember 2016

CURUG DENGDENG CIKATOMAS YANG EKSOTIS


Curug dengdeng Cikatomas yang eksotis


Assalamu'alaikum !

Untuk pertama kalinya saya memberanikan diri membuat postingan tentang perjalanan saya sebagai si bolang haha. keputusan ini saya ambil karena demi kemaslahatan blog saya yang isinya cuma puisi teu pararuguh. haha Dan tentunya karena saya bukan seorang penyair atau sastrawan yang jago bikin puisi.

Perjalanan ini saya namakan ngabolang (dalam bahasa sunda) yang berarti main ke tempat yang berbau alam. Pertama kalinya saya diajak sodara yang ternyata baru pertama juga ngabolang pada waktu itu. Tahun 2014 tepatnya bulan maret saya mengawali asyiknya ngabolang yang sampai saat ini masih terus berjalan.

Bermodalkan arahan dari teman dumay sodara saya, kami melakukan perjalanan pertama ke sebuah curug yang bernama Curug Dengdeng. Berdasarkan dari gambarnya teman dumay sodara saya, curug ini memang bagus banget dan lebar. Ternyata curug ini banyak yang menamai niagaranya tasikmalaya.

Tempat ini sangat unik karena curugnya bertingkat dan terbentuk dari batuan seperti karang yang berada di lautan. Selain itu, air dari curug ini terlihat berwarna biru seperti air laut dan memang sangat bersih.

Curug ini berada diantara hutan dan persawahan, suasana ketika berada disini sangat nyaman dan bikin betah berlama - lama. Saya juga sampai lupa waktu, saking betahnya ngaso di curug ini.

Curug dengdeng Cikatomas yang eksotis
difoto dari persawahan


Waktu itu saya berempat tiba di curug dengdeng masih pagi, disana sudah ada anak - anak warga desa yang sedang asyik mandi dan bermain air. Di sebrang curug juga ada sekumpulan mas - mas yang lagi masak nasi liwet together.

Saya dan temon temon memarkir motor di tepi sungai di atas curug dengdeng, enak banget karena tempat parkirnya dekat dengan curug jadi gak perlu cape jalan kaki dulu.. haha  "Rek naon heula mang ayeuna" kata sodara. Saya bilang "langkah pertama selfeh dulu wa.. haha"

Duo cewek langsung ikut selfie sementara wa gugun langsung buka baju karena gak tahan lihat airnya yang jernih katanya. Udah gitu langsung saya nyusul buka baju dan duduk di bawah curugnya yang tingkat pertama.

FYI untuk berkunjung kesini, anda tidak di pungut biaya apapun kecuali bensin isi sendiri yaa.. haha  tempat ini masih belum banyak yang tahu waktu itu, anak - anak dan mas mas yang ngaliwet juga itu orang dekat curug.

Tempat ini bukan mall ya, jadi gak ada pedagang disana.. haha  bawalah makanan ringat atau bisa juga niru mas mas tadi buat ngaliwet together. sambil nunggu nasi liwetnya matang, kamu kamu bisa berenang dulu atau sekedar foto foto keceh. haha

Curug dengdeng Cikatomas yang eksotis
foto langit mendung


"Mang balik yu, geus poek" kata wa gugun.. Dia ngajak pulang karena melihat langit sudah gelap alias mendung tandanya ada yang mau turun dari langit. kami hanya bisa bermandi ria sebentar, belum puas menikmati suasananya. langsunglah kami bergegas karena mengejar waktu takut kehujanan.. haha

Curug dengdeng Cikatomas yang eksotis
Wa gugun yang tengah 😄


Curug dengdeng Cikatomas yang eksotis


Akses jalan ke curug ini bukan aspal tapi tanah merah, makanya kalau sampai ke hujanan bisa berabe pulangnya. Curug ini kan berada di desa tawang kecamatan cikatomas kabupaten tasikmalaya. Berada pada jarak kurang lebih 80km dari pusat kota tasikmalaya, mengambil arah ke salopa dan cikatomas kemudian setelah ada SPBU belok kiri ke arah panca tengah.

Curug dengdeng Cikatomas yang eksotis
Penampakan SPBU Cikatomas


Curug dengdeng Cikatomas yang eksotis
Jalan perkampungan dekat curug


Dari SPBU kurang lebih 5km sampai ke curug dengdeng, saat ini mungkin sudah ada pemberdayaan dari masyarakat disana untuk mengelola curug dengdeng jadi menurut saya pasti akan lebih mudah untuk menuju kesana.

Akhirnya selesai juga nulisnya.. haha  Fix blog Zhaenudin harus eksis

Kalau hanya sekedar ingin refresh dan mencari ketenangan, tidak perlu ngluarin banyak duit pergi ke bali atau raja ampat. Lihatlah daerah sekelilingmu,siapa tahu ada tempat yang lebih tenang tanpa harus repot pergi jauh. hehe

Sampai jumpa di cerita berikutnya.. !


32 komentar:

  1. Iya Harus eksis, Kang. Ke mana-mana kudu ditulis di blog.
    Kayak gini kan saya yang jauh jadi tahu tempat ini :)

    BalasHapus
  2. waw keren.. iya kalo bisa isinya banyakin perjalanan kayak gini, biar semua orang tau tempat2 yg blom pernah dikunjungi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang.. masih banyak tempat kayak gini di kota saya, temen bilang ada 30 lebih malah.

      Hapus
  3. Meskipun trackingnya berlupur gitu tapi pemandangannya subhanallah indah banget! Saya suka sama yang alam-alam begitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba.. waktu itu saya pas habis hujan kesananya jadi licin sangat jalannya.

      Hapus
  4. Wah selamat ya akhirnya tulisan ngabloangnya berhasil dipublish. Pede aja kalau nulis mahh,

    Indah tempatnya, berbatu dan berair

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bang.. ya kemarin2 masih gak pede karena belum ngerti cara nulis tentang ngabolang kayak gini. hehe ini juga masih belajar bang

      Hapus
  5. bagus yaaa curugnya, keren kok cerita travelingnya eh tapi tiket masuknya berapa ya? atau gratis? hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau pas waktu saya kesini sih masih gratis mba adita, masih belum dikelola tempatnya, ya istilahnya hanya orang beriman yang tahu tempat ini wkwkwkwkwk
      Tapi dari informasi yang sekarang katanya sudah dikelola sama warga,sudah ada tempat parkirnya.

      Hapus
  6. Jalan keperkampungan itu kalau hujan becek banget lah ya...aku ngebayangin susahnya sepeda motor lewat disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener pisan mba.. saya aja waktu itu di dorong motornya sampe ke deket curug. licin syekali jalannya lumpur semua

      Hapus
  7. wah tempatnya asik tu mas.. yang bikin bingung bahasanya.. sunda.. wah ga paham... hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang ada percakapan yang saya tulis pake bahasa sunda.. hehe
      makasih apresiasinya mba mei

      Hapus
  8. Salam kenal dan kunjungan balik :)

    Semoga semakin banyak cerita tentang ngebolangnya yang dipublish di blog ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih mba kunjungannya

      amiin. mudah2an lancar

      Hapus
  9. Wah bagus nih!
    Ini berapa jam yha jarak tempuhnya kalo boleh tau?
    Fotonya kurang banyak nih. Coba sekalian dibikin video juga biar lebih mantab! hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. jarak tempuh dari pusat kota tasik kurang lebih 2 jam pake motor.

      iya nih mas,foto banyak tapi video gak ada mas karena karena dulu gak kepikiran bikin video,dan saya juga gak bisa editing video hehe

      Hapus
  10. Balasan
    1. siap mba. hayu kesini. mumpung lagi liburan hehe

      Hapus
  11. Eksotisnya, bertumpuk-tumpuk gitu bagus banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba.. sok atuh mari kesini mba. hehe

      Hapus
  12. waalaikumsalam
    kok banyak sampah ranting pohon gitu
    itu buka baju tapi airnya dikit banget bang, mandinya gimana hhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya tempat mandinya ada di bawah, disitu ada kayak kolam gitu buat berenang.
      itu ranting bambu yang kebawa arus bang, pas waktu itu lagi musim panas jadi airnya dikit.

      Hapus
  13. bagus banget curugnyaa bang zae :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayu mba kesini.. masih banyak yang kayak gini di kota saya. hehe

      Hapus
  14. anjir. naik motor? duh nggak suka curug masa :(

    di sana ada tempat untuk mandinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya naik motor.. hehe sayang banget gak suka curug.

      kalau lagi deras airnya yang dibawah bisa pake berenang mba.

      Hapus
  15. Waaaaah kereeennn. masih alami ya curugnya, kalo belum dikomersilkan pasti masih bersih banget ya berartiiiii..Dingin banget juga pasti airnya ya mas? hihihiii. Makasi infonya maaaas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya.. menurut informasi terbaru ini sudah dikomersilkan katanya,tapi tetep bisa jadi alternatif wisata sih. hehe
      sama sama mba

      Hapus
  16. Kalo debit air nya gede pasti makin cakep yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas.. saya kesini pas lagi musim kemarau,jadi debit airnya sedikit. tapi tetep kece buat basah-basahan. hehe

      Hapus